Friday, July 22, 2016

The proposal


Since koko dari awal udah bilang mau serius, aku sendiri gak gitu mikirin soal lamar melamar ini. Yang jelas aku udah pernah bilang klo pengen dilamar seperti gadis-gadis di luar sana. Dan si koko juga beberapa kali sering cerita klo dy nanya ke temen-temennya how they proposed their spouse. Trus karena kita beberapa kali juga bicarain soal nyokap koko yang bakal dateng ke Jakarta (koko ini orang Palembang dan keluarganya juga masih tinggal di Palembang) buat ngelamar aku di bulan November, so aku juga ga kepikiran lagi soal proposal.

1st Trial

1 hari sebelum lebaran, koko kebagian jatah jaga malem di kantor client. So, hari itu kita gak bisa ketemuan deh. Akhirnya aku mikir yaudah aku aja yang nyamperin dy, karena biasanya kan selalu dy yang dateng ke rumah aku. Sampe di rumahnya, aku bergegas ke wc karena kebelet pipis. Dan koko anehnya insist aku buat stay di kamar nya, dengan alasan di dalem adem dan bisa nonton tv sambil nunggu koko selesai masak. Oke lah aku masuk ke kamarnya sambil ngadem, tidur-tiduran layaknya tuan putri hahaha..
Tiba-tiba koko masuk udah pakai jas lengkap dengan dasi segala sambil bawa bouquet bunga di tangan. Respon pertama aku adalah ngakak wkwkwkwk… Abisan lucu banget tiba-tiba banget. Trus dy nyamperin aku dan berlutut di bawah ranjang sambil ngomong ‘will you marry me?’



Pertanyaan berikutnya dari aku adalah ‘cincinnya mana, ko?’ yang dijawab dengan cincin nya ga nemu. Lah piye iki hahahaha… Jadi berdasarkan cerita dari si koko, pagi itu dy bangun dan tiba-tiba kepikiran aja buat ngelamar. So bener-bener tanpa persiapan. Akhirnya ke-ramdom-an ku nepa juga ke koko hahaha.. Pagi itu dy ke pasar beli sayur sekaligus nyari bunga dan cincin. Bunga nya nemu tapi cincin nya gak nemu karena dy juga males nyamperin toko emas yang mana pasti lagi rame-rame nya pas menjelang lebaran.

Yang bikin aneh adalah, malam sebelumnya aku mimpi koko ngelamar aku!! Pas bangun udah seneng-seneng gitu. Awalnya mau langsung kasih tau dy lewat line tapi karena mikir ntar juga ketemu jadi ditunda deh ngomongnya. Akhirnya malah kelupaan mau cerita mimpi itu >.< Eh gak tau nya malah kejadian beneran di dunia nyata. Ini kayaknya aku dah mulai bisa jadi tukang ramal deh :p



2nd Trial

Hari minggu jam 8 malam, aku suruh koko pulang karena aku udah capek banget rasanya. Kayaknya sisa capek dari hari Sabtu gara-gara ke Bandung pulang pergi itu masih berasa. Tapi koko terus-terusan nunda pulang dan gak peduliin aku. Dia tetep aja nonton tv. Ketika dia (akhirnya) mau pulang, seperti biasa aku duduk di motor dia untuk ritual ngobrol di bawah pohon mangga sebelum dia pulang. Lalu koko suruh aku cek di kantong jaket dia ada apa. Aku mulai lah punya firasat, tapi males gitu ngeceknya hahaha.. AKhirnya dia keluarin sendiri kotak kecil berwarna pink itu. Koko buka kotaknya dan dia mau berlutut lagi di depan aku, cuma gak aku ijinin lah. Di dalamnya ada cincin kecil berbentuk hati yang cute banget, minta dipakein deh di jari dan bener aja kegedean donk cincin nya. Padahal ya si koko ini udah bolak balik pinjem cincin yang suka aku pake, dia masukin ke jari-jari nya. Tapi tetep aja kegedean nih cincin. Akhirnya aku pake di jari tengah, itupun masih agak longgar. He’s so cute at that time and all I want to do was kiss him :*
 
 

Tuesday, July 19, 2016

The beginning


Akhirnya setelah menelantarkan blog ini setelah sekian lama, aku bisa balik nulis lagi
Mau ganti blog koq kayakna sayang ya dengan tulisan lamanya
Jadi mari mulai menulis lagi di sini ya  

Banyak yang bertanya-tanya sebenernya aku dan koko kenal darimana. Temen kantor? Bukan. Pas kuliah udah kenal? Bukan juga. Secara ya pas aku masuk kuliah itu ko David malah udah lulus hahaha… Awalnya sih aku agak malu malu gimana gitu kalau harus jelasin kami kenalan dari mana karenaaa..kami kenalannya itu online. Kan klo kenalan online kesannya gimana gitu ya... tapi ternyata setelah ngomong sama teman-teman lain, mereka fine2 aja tuh alias mereka juga udah biasa loh dan tau tentang aplikasi yang aku dan koko pake hahaha… Nama aplikasi nya itu adalah Tinder. Aplikasi ini bisa ngedetect orang-orang yang ada di sekitar kita dan sama-sama lagi main Tinder. Mainnya gampang tinggal swipe kiri kalau kita tidak suka dengan orang yang muncul dan swipe kanan kalau kita suka. Nanti kalau orang tersebut juga swipe kanan pada profile kalian, maka kalian menjadi match dan bisa mulai chat deh. 

Nah berawal dari situ kami mulai intens chat lewat LINE, ketemu beberapa kali, bahkan diajak ketemu nyokapnya ko David walaupun saat itu kami belum pacaran. Dan akhirnya 29 Desember 2015 pun kita jadian. 6 bulan kemudian, tepatnya 5 Juli 2016, si koko tiba-tiba ngelamar aku. How did he propose? Akan diceritaiin di posting terpisah ya. 

Banyak yang mikir kecepetan kali ya baru 6 bulan pacaran kayakna belum tau banyak tentang pasangan koq udah buru-buru mutusin untuk married. Well, dari awal koko udah bilang mau serius dan aku pun setuju, udah umur berapa ini, udah bukan jamannya pacaran main-main lagi. So, ketika kita udah merasa cocok, walaupun gak mungkin cocok 100% ya, mau tunggu apalagi (selain nunggu uang buat married nya kekumpul ya).
So we are ready for the next step… ^^

Tuesday, February 11, 2014

Beijing Huanying Ni part 1 : berburu tiket kereta

Mimpi ini berawal dari iming-iming agen gw yang bilang “klo kamu berprestasi biasanya bisa pergi ke Beijing dibayarin sekolah, yah biasanya kita masih bayar sih tapi cuma sedikit”. Abis itu selama semester 1, gw belajar dengan rajin demi ke Beijing hahaha..Bahkan pas lagi gila-gilanya, gw dan temen2 dengerin lagu Beijing Huanying Ni berkali-kali. Tak disangka, pengumuman ke Beijing datang terlambat, gw udah keburu beli tiket balik sebelum tanggal summer camp. All I can say was “Bye bye Beijing” T_T

Semester 2 datang dan gw bertekad harus ke Beijing saat winter supaya bisa lihat salju. Baiklah, karena kali ini kami harus pergi dengan biaya sendiri maka harus mulai menabung. Dengan rencana budget RMB 2,000 kami harus bisa keliling Beijing. Uang sudah mulai ditabung, tanggal udah ditetapkan, kita bakal berangkat tgl 10 Januari sore setelah UAS selesai. Mulai lah kita cari tahu info tentang kereta api Guangzhou-Beijing, well lumayan juga pp bisa 900an RMB. Saat itu kita belum mikir untuk mulai beli karena mikir waktu nya masih lama. So masih ongkang2 kaki. Sampai suatu hari Agatha bilang klo menurut laoshinya, persaingan beli tiket kereta api, terutama hard sleeper, amat sangat berat apalagi udah mau imlek. Mulailah kita mantengin website buat beli tiket. Oh, masih aman ternyata tiket masih ada. Lalu suatu malam kita berencana akan benar-benar beli tiket, DANG, tiket nya abis, kakak.  Mati lah kita gak bisa ke Beijing huahaha.. Langsung heboh wechat Liangyi (laoshi gw) nanya gimana ini, selain di website ini masih bisa beli dimana lagi, dll. Dia sendiri juga gak percaya klo tiket bisa habis secepat itu. Gw dan Agatha (kami bertugas merancang itinerary perjalanan ini) langsung stress, muter otak gimana cara ke Beijing tapi gak ngelewatin budget. Akhirnya kita mikir, ke Tianjin dulu aja deh baru ke Beijing. Mikir2 lagi mending ke Shanghai deh baru Beijing. Jadi rute kita Guangzhou-Shanghai-Beijing-Guangzhou. Liat tiket masih available, hati agak tenang.

Siang itu habis makan siang, gw dan Agatha nongkrong di kamar Zhouxiao (laoshinya Agatha). Dia mau bantuin kita beli tiket. Klik sana sini, input kota, input tanggal keberangkatan, JENG JENG, tiket hard sleeper Guangzhou-Shanghai nya abis juga. Panik panik panik. Gw dan Agatha panik banget. Zhouxiao mulai memberikan ide beli tiket yang hardseat aja karena dia udah pengalaman beli tiket no seat selama 30 jam perjalanan. Hmm.. gw mulai berpikir gak masalah sih duduk 15 jam. Mulai heboh hubungin Nat ma Herlin, mereka bilang atur aja, mereka cuma ngikut. Akhirnya setelah galau berkepanjangan sampai telat masuk kelas, kita bikin keputusan buat beli yang hardseat. Tapi sebelumnya kita harus beli tiket Shanghai-Beijing dulu, takut kehabisan lagi. Kebetulan jam 3 itu tiket nya mulai dijual. Yaudah deh gw dan Agatha masuk kelas dulu dan pas istirahat gw langsung balik lagi ke dorm nya Zhouxiao. Kita mulai start beli tiket dengan deg-degan. Error mulai terjadi. Entah kenapa setelah proses berjalan, system bilang tiket udah habis. Gw dan Zhouxiao pun stress lagi hahaha.. Pelan-pelan kita coba lagi sampai akhirnya berhasil masuk ke pembayaran. Eh malah bank nya decline karena settingan e-banking Zhouxiao yang bermasalah. Setelah disetting lagi, akhirnya kita berhasil bayar. Puji Tuhan, tiket Shanghai-Beijing hard sleeper udah di tangan. Abis itu Guangzhou-Shanghai hard seat pun berhasil di issued.

Perjuangan berikutnya adalah beli tiket Beijing-Guangzhou yang baru bisa dibeli beberapa hari kemudian. Kali ini Zhouxiao harus berjuang sendirian karena dia mau pantengin dari tengah malam. So kita gak bisa temenin dia. Puji Tuhan lagi, gak ada masalah dan kita berhasil dapet tiket Beijing-Guangzhou hard sleeper. Beijing, wo lai le!

Ket :
1. Harga tiket kereta (bisa dicek di sini)
Guangzhou-Shanghai hard seat : RMB 207
Shanghai-Beijing hard sleeper : RMB 325,5
Beijing-Guangzhou hard sleeper : RMB 456

2. Di China, pembelian tiket  kereta secara online itu baru bisa dibeli 20 hari sebelum keberangkatan. Bisa dibeli lewat agen seperti travelchinaguide (tentunya ada service fee). Klo gw kebetulan dibantu orang lokal jadi langsung beli dari website resmi nya.

3. Tentu aja tiket kereta juga bisa dibeli di stasiun, tapi ini hoki2an. Kita bergantung sama orang yang cancel dan refund tiket. Dan karena penduduk China yang luar biasa banyaknya, yah bayangin aja antrian di stasiun itu seperti apa ya.

Thursday, January 23, 2014

The Sisterhood of the Travelling Pants vol.3 - Estafet Puisi

Kembali dengan seri sisterhood..kali ini agak susah karena harus bikin puisi 
Try my best though hahaha..
Ini ngelanjutin dari punya nya April

Aku tau mengapa langit malam sering menangis
Karena ia iri pada langit biru
Yang selalu bisa memeluk matahari
Yang mendekap erat, memberi hangat 


Aku tau mengapa angin meniup jatuh dedaunan
Ia iri pada pohon rindang itu
Kokohnya memberi perlindungan
Andai ia bisa sekejap bersandar di bawahnya

Oke saatnya melempar lagi ke Nda yaaa :D

Thursday, December 5, 2013

the sisterhood of the traveling pants vol.2 : resolusi tahun baru yang paling berhasil tercapai sejauh ini

Kembali di vol.2 dari seri sisterhood of travelling pants
Aduh klo ngomongin soal resolusi tahun baru entah kenapa bawaannya dah hopeless hahaha

Yg menurut gw paling berhasil adalah resolusi soal belajar Mandarin, klo gak salah resolusi gw paling gak bisa lewatin HSK 4. Nah melihat standar belajar gw sekarang sih HSK 4 udah bisa pass ya. Tujuan brikutnya berarti HSK 5 :D Karena belajar di Gz tentu aja Mandarin gw meningkat pesat, mau gak mau harus ngomong kan ya. Terus walaupun speaking gw masih oon dan tingli kadang suka males dengerin orang ngomong tapi setidaknya komunikasi sehari-hari tuh udah lumayan lancar lah hehehe..

Yang paling gagal adalah soal relationship gw dengan seseorang.. Oke gak usah dibahas lah ya hahaha.. Tapi yg jelas belum sampe tengah tahun aja udah gagal loh ini wkwkwk..

Saturday, November 30, 2013

心信 vol. 3

来广州以后我最倒霉的事情就是有梁老师当我的老师和班主任.A 班的时候她也教我们口语。我很怕她考我口语,因为她是完美主义者。你的声调有点儿不对就错了。上课的时候我们常常被她批评。她的心情很容易改变, 一会儿她很高兴, 等一下她变成生气了。因为我是班长, 她常常麻烦我做很多事情。有一天她忘了带水就叫我去小卖部买一瓶水。有一天她忘了带充电器也让我把我的借给她用用。A班最后一天, 她叫我先把板报拿去宿舍,以后她要拿回家。但是到现在那个板报还在我的宿舍,她也不要拿回去。跟她去玩儿的时候也很容易迷路, 她真不像广州人。阿, 她又叫我参加运动会,其实我真不想参加。如果我摔伤了,怎么办?? 有人说不但我们的脸很像,而且我们的性格也很像,所以我们常常吵架。

但是来广州以后,我最幸运的事情也是有她当我的老师和班主任。虽然她很喜欢生气可是我知道她的动机是好的。由于我当班长,在这里学习更有意思了。可以跟同学们一起做板报,准备表演。我心情不好的时候,跟她聊一下,心情就好点儿了。因为常常跟她聊天,我的生词越来越多。我说错的时候,常被她改正,所以我知道我哪里还不明白。虽然我们有时候迷路,但是她带我们去的地方很有意思。有什么问题就找她。她不是很‘甜’的老师,不是常常问我们有什么问题那种,但我们需要的时候,她总是在旁边。有她做我的老师,也是我的姐姐,我好幸运,好幸福。

Sunday, November 24, 2013

...

Kemarin aku dan teman-teman pergi ke International Culture Festival yang diadain sama univ lain. Karena sekolah kita gak pernah adain acara seperti ini jadinya kita excited donk pengen liat. Sampai sana ternyata ya gak bagus-bagus amat sih tapi menarik karena banyak stand dari berbagai Negara seperti Kazakhstan, Kyrgys, Tajik, Thailand, Vietnam, Europe, dll. Indonesia tentunya punya stand yang paling bagus dengan garuda yang berdiri kokoh di atas stand. Kebetulan Liang laoshi juga ikut datang karena ada ex muridnya yang sekolah di sana. Later dia cerita klo 2 murid cowok nya ini dulu dia anggep kaya anaknya sendiri, mereka deket banget. Awal masuk ke sekolah umur mereka masih 15 dan 16 tahun gitu, masih kecil. Lalu mereka lulus dan makin lama hubungan mereka makin menjauh. She said that it hurts her. It’s like kamu keluar rumah dan bilang ‘bye, Mom’ terus pergi dan gak nengok kebelakang lagi.  Baru kali ini aku lihat dia bisa sampe ngomong gitu.

Lalu ketika kita udah di MRT, Liang laoshi sempet ngegalau gitu dan nanya “klo nanti udah lulus dan kita ketemu lagi, apa kita masih bisa kaya sekarang?” Well, it’s hard to answer this simple question. At that time kita cuma bisa bercandain dia doank. Sampai akhirnya pas pulang baru deh gw mikir lagi dan wechat dia “毕业以后,五年以后,我觉得我们还是这样 可能开始的时候有点awkward但以后just like now 我还很喜欢让你生气,还很喜欢说你不明白的话,还很喜欢从后面拉你and follow wherever you go” dan dy cuma jawab dengan emot T_T *你很感动吗,老师?哈哈*


Pertanyaan dia kan jadi bikin mikir loh. Sekarang ketika kita di China, hidup kita saling bergantung sama temen. Klo nanti kita udah lulus, apa masih bisa kaya sekarang? Apa masih akan terus keep contact? Apakah 10 tahun mendatang ketika kita bertemu lagi kamu akan tetap manggil aku ‘baoxian’, apakah kamu masih akan mengingat aku sebagai pengyou kamu yang cerewet dan galak? Hhhh..